Diposkan pada Tulisan bebas

#Belajar

Sebab orang yang (mungkin) biasa kita andalkan untuk membantu segala macam permasalahan, sewaktu-waktu bisa jadi ia akan pergi dari sisi kita. Entah itu kepergian sementara atau menghilang selamanya. Barangkali ‘cuma’ karena alasan ini, mengapa aku selalu belajar untuk melakukan segala sesuatunya sendiri, semampuku-atas Ridha-Nya. Kalaupun di tengah jalan hati mulai terluka dan raga mulai tak berdaya, yang benar-benar mengerti akan datang menghampiri dan membersamai.

Berharap pada manusia pasti akan kecewa, kata sang bijak. Dan aku setuju, sebab rasa kecewa karena ‘harapan’ pernah berhasil membuatku jatuh berkali-kali. Satu-satunya dimana kita bebas menitipkan harapan, hanyalah kepada-Nya. Allah subhanahu wata’ala…

Kamar, 18 Oktober 2016

Iklan
Diposkan pada Tulisan bebas

Surat Cinta Dari Negeri Sakura

image
Love lettet by Takenaka San

Surat menyurat di era cyber ini mungkin menjadi hal yang sangat langka. Surat menjadi alat komunikasi yang sangat tidak praktis, karena butuh waktu yang lumayan lama untuk menyampaikan pesan. Bayangkan, kita menulis… mengirimnya ke pos… menunggu beberapa hari… mending kalo nyampe ke alamat tujuan. Hihi (So, surat menyurat mengajari kita tentang kesabaran dong ya… :’) )

Padahal, surat menyurat ini dulunya menjadi alat komunikasi andalan loh. Sesuatu yang ditulis diatas kertas dengan tangan kita tuh rasanya lebih berkesan. Kita simpan, baca lagi, simpan lagi, begitu seterusnya. Bisa untuk kita kenang :’)

Kalau jaman sekarang, kita bisa menyampaikan pesan kapan saja melalui ‘telepon pintar’, pesan bisa terhapus dan tidak meninggalkan kesan, rasanya. Tapi dengan kemajuan ini, kita juga sangat terbantu jika dinilai dari segi penghematan waktu dan kepraktisan.

Hari ini saya dapat surat (lagi) dari negeri sakura sana. Kali ini dari seorang wanita paruh baya yang sudah saya anggap sebagi ibu saya sendiri ketika masih merantau di sana. Beliau tidak punya ‘telepon pintar’ seperti kita. Facebook, IG, Twitter, Email, Blog, Line, BBM, WA, dll beliau tidak menggunakannya. Hanya ada telepom rumah yang tentunya tidak bisa dibawa pergi kemana-mana. Dan kalaupun telpon, tidak bisa lama-lama/santai-santai ngobrol, tau sendiri lah ya… menelpon antar negara itu sangat mahal. Heehe..

Di akhir surat, beliau menulis “Ilaalliqoo..” (bahasa arab yang berarti Sampai jumpa). Waah….  keren!

Dulu kita sering ngobrol… dan kadang membicarakan Islam, tentang Al Quran yang ditulis dengan huruf arab dll. Kebetulan anak beliau pernah kerja di timur tengah dan bisa berbahasa arab (kece banget…. saya aja ga bisa. Hihi).

Huaaahh.. jadi kangen :’)

Semoga bisa bertemu lagi dengan beliau.. ❤

Diposkan pada Tulisan bebas

Surat Kecil Untuk Anakku…

image

Nak, kelak… ibu yang membutuhkan uluran tanganmu, pelukan lembutmu, perhatianmu, dan kehadiranmu…

Ibu bahagia bisa melihatmu lahir dengan selamat, tumbuh dengan sehat…

Nak, kelak… jangan tinggalkan ibu sendiri di panti lansia, ibu akan sangat kesepian…

Ibu tau nak, saat kau dewasa nanti, kesibukanmu akan bertambah, tetapi… ingatlah selalu pada ibu..

Kabari ibu, bahkan tentang hal kecil yang kau lalui sekalipun.. ibu akan sangat senang…

Nak, kelak ketika ibu menua.. mungkin ibu akan terlihat menyebalkan, ibu mungkin bertingkah kekanakan.. sabarlah nak.. seperti sabarnya ibu menemani masa kanak-kanakmu dulu..

Nak, barangkali nanti ibu terkena demensia… susah mengingat, susah memahami, atau melontarkan pertanyaan yang sama berulang kali padamu, maklumi  ya nak…

Seperti kemakluman ibu saat kau bertanya banyak hal tentang apapun yang kau dengar dan kau temui saat kecil dahulu.. ibu bahagia melihatmu tumbuh menjadi anak yang aktif…

Nak, esok nanti, terserah kau ingin menjadi apa..
Dokter, pilot, arsitektur, bahkan presiden.. jadilah orang yang bermanfaat untuk sesama, yamg adil dalam bertindak, yang beramal dengan ikhlas, dan jangan sekali-kali tinggalkan kewajibamu pada-Nya..

Menjadi apapun kelak, harapan ibu hanya satu…
Jadilah seorang anak yang bisa membuka jalan ibu dan  ayahmu masuk surga…

————

Diposkan pada Tulisan bebas

Cerita Ringan Seputar ‘Jekardah’

image

Perjalanan kali ini bener-bener ‘Nano Nano’ banget, Ruaaamee Rasanya! Ceritanya, hari pertama di bulan juni ini, saya mengunjungi Jekardah (Baca : Jakarta). Saya di hubungi pihak klinik yang berlokasi di Pondok Indah, Jakarta selatan untuk melakukan Interview. Saya langsung menghubungi teman-teman, barangkali ada yang tinggal di sekitar sana, saya numpang nginep. Tadinya mau cari penginapan umum saja, cuma semalam. Tapi, ini jekardaaahhh brroh! Plango plongo clingak clingkuk… bisa berabe! Aku mah apa atuh   orang ndeso yang gatau seluk beluk jekardah 😦

Alhamdulillah, seorang kawan yang saat ini berdomisili di Jepang membantu saya dari seberang sana. Beliau asli Jakarta, dan kebetulan tempat tinggalnya tidak begitu jauh dari klinik tempat saya interview nanti. Saya dihubungkan dengan adik perempuannya yang kebetulan seumuran dengan saya, cuma beda 2 bulan sih. Dia lahir 19 maret, saya lahir 19 januari (menurut info dari ibundanya yang super ramah). Tempat tinggal oke, next gimana caranya ke Jekardah?

Naik bus. Ya ampun agak trauma sebenernya mau naik bus, kalo inget cerita Almh nenek. Dulu pas saya kecil sopir bus pernah saya lempar pake jeruk gara-gara ngga menstop busnya pas saya ngrengek minta turun dan pengen beralih ke becak. Naik becak dari Jakarta ke Indramayu?? Ya namanya juga anak kecil bang. Terus, pas praktek  ke Bandung dulu, kami rombongan naik bus. Tengah jalan, perut saya mual dan akhirnya muntah-muntah campur pusing, kalo tidak salah hitung, 9 kali saya muntah. 1 bus heboh, saya dipijitin.. diolesin minyak goreng ..(*ehh mnyak kayu pu*ih) sama temen-temen. Makasih buanyak ya plens, mau ngurusin saya waktu itu T_T
Terakhir, ngeri banget kalo liat bus di pantura ngebut-ngebutan, salip-salipan berasa lagi di sirkuet Bus GP (*bukan moto GP). Ampun dije…
Mempertimbangkan hal-hal demikian, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan jasa kereta api.

Stasiun kereta Api di kota saya cuma ada satu, ditemouh sekitar 40 menit dari rumah dengan motor. Stasiunya deket pasar, dengan jalan yang masih alami tak beraspal. Jadi kalo hujan, becek semua. Becek tapi masih banyak ojek kok. Denger info dari temen, pesan tiket bisa lewat Indomart (pesan online), wiihh asik dong ngga perlu ke stasiun apalagi cuaca lagi mendung dan gerimis.. *btw saya baru tau sistem ini,norak ya! Haha. Adiknya kawan saya yang di Jepang, ngebantu saya nyari info tiket kereta dari web KAI. Alhamdulillah masih ada kursi, dan saya langsung cuss ke indomart terdekat. Karena pertama kalinya pesen tiket via online, saya minta mbak kasir untuk membantu. Setelah nunggu loading lumayan lama, alhamdulillah koneksinya  eror katanya. Pergi deh ke indomart lainnya, jaraknya lumayan jauh lagi, tapi no problem! Sesampainya di indomart ke-2, saya sudah bisa pesen tiket online sendiri loh.. *bangga 😀 Alhamdulillah disini juga eror koneksinya.

Waktu sudah menunjuk pukul 4 sore, tidak ada cara lain selain pesan langsung ke stasiun KA.  Mendung, gerimis, dan rasa was was pulang kemalaman. Waktu di Jepang, saya merasa aman aman saja pulang malam, tapi di sini.. hmm.. kemren-kemaren baru saja ada berita perampok/begal 3 orang ketangkep dan babak belur, konon kabarnya 1 meningal. Sebelumnya ada juga ibu temen saya yang siang-siang perhiasan kalungnya dijambret, setengah dibawa begal setengahnya lagi masih nyantol di leher. Berbagi itu indah… *eehh maap  bu.

Dengan sepeda motor, bismillah.. cabut ke stasiun. Sepanjang jalan raya sih diaspal, tapi banyak lubang dan nyisa air hujan. Kadang ada mobil yang melaju kenceng, dan airnya nyiprat ke arah saya. Mungkin ini teguran biar saya buruan mandi kali yakk… -_-!

Oke, ceritanya saya lupa lupa inget lokasi stasiun KA-nya. 4 tahun yang lalu pernah sih sekali ke sana, itu juga rame-rame. Kalo bebarengan, ngikuttt aja.. ngga merhatiin jalan yang penting ada temen yang tau. 😀 setelah tanya-tanya, akhirya ketemu juga. Saya langsung ke bagian loket penjualan tiket.

“Ada yang bisa saya bantu mba?” Tanya mba loket (sebut saja mba loket, karena saya belum sempet kenalan)
“Saya mau beli tiket buat perjalanan besok mba.”
“Kalo untuk besok sudah tidak bisa mba, tutup jam 16:00, diatas itu tidak bisa pesan lagi. Coba mba ke indomart, bisa pesan online di sana.”
“Jaringannya eror mba, saya sudah ke indomart 2 kali.”
“Normal kok mba.. coba ke alfa mart!”
“Alfamart bisa toh mbak?” Tau gitu di alfa deket rumah saja T_T
“Coba ke alfamart deket polsek sana mba..”
“Baik mba terimaksih..”

Polsek. Saya jadi inget dulu pernah berurusan dengan polsek situ ketika saya nyari data tentang kekerasan dalam rumah tangga untuk bahan tugas akhir. Jadi, jalannya lumayan inget lah.. 😀
Di Alfa mart, tidak bisa pesan sendiri, jadi pesannya melalui kasir. Ceritanya saya ngantri nih, eehh ada bapak-bapak nyerobot antrean. Duh pak.. dikira saya makhluk halus, ngga keliatan. Sudahlah.. lupakan. Yang penting, saya sudah dapat tiketnya. Alhamdulillah.. tenang.

…………..

Kereta JAKA TINGKIR? Ada loh kereta yang namanya ngingetin drama laga indonesia tempo doeloe. Hehe
Saya harus menunggu kereta 2 jam sebelum keberangkatan. Disini harus melakukan boarding pass dlu. Gerbanng ngga dibuka sebelum kereta tujuan datang, jadi penumpang maupun pengantar nunggu di luar gerbang. Nggatau kalo mau masuk dluan bisa apa ngga, bisa kayaknya kalo ijin sama pak satpam penjaga gerbangnya.

Indramayu-Jakarta kurang lebih ditempuh dalam waktu 2,5 jam. Lumayan deh ngga jauh-jauh amat. Jadwal tiba di stasiun pasar senen Jakarta sekitar pukul 19:22 WIB dari jadwal keberangkatan pukul 16:44 WIB.

Pesan ibu, “hati-hati, kalo ada yang ngajak kemana mana sama orang yang ngga dikenal, jangan mau. Banyak hipnotis, copet, tasnya taroh di depan.”

Bismillah… go to Jekardah!

Waktu menunjukan pukul 19:22, seharusnya sudah sampai stasiun pasar senen kalo liat jadwal. Tapi ternyata baru berhenti di stasiun jatinegara. Saya mulai cemas, jangan-jangam salah kereta, buktinya ngga sesuai jadwal. Duh piye iki… akhirnya saya menghubungi adik teman saya, namanya mba Ivi. Memastikan kerwta yang saya naiki ini benar atau salah.
“Mba baru sampe jatinegara nih, habis ini senen ya? Tapi kok jam 19:22 baru sampe jatinegara?” Dalam hati masih khawatir salah kereta.
“Iya, satu stasiun kagi kok mbak sudah deket, namanya juga indonesia, jam segini sih masih ontime hitungannya *sambil masang emot ketawa”

Aaaa.. Alhamdulillah bener keretanya. Mba Ivi nanti memesankan Go-jek untuk jemput saya di St.Pasar senen.  Waw go-jek… pertama kalinya nih. Go-jeknya pesan lewat online, kita tinggal download di playstore, bikin akun dengan masukin email,nama,no hp, dan passwordnya juga. *saya diajarin mba Ivi juga.. 😀

“Mba, nanti yang jemput namanya Haryanto. Saya sudah ngasih nomor telp mbak.”

Namanya Haryanto.. entahlah gimana orangnya. Saya memastikan juga sama mba Ivi, go-jek aman kan mba? Insya Allah aman.. kata mba Ivi. Tolong maklumi, newbie. Haha

Hape berdering..
“Mbak dimana, saya tunggu di parkiran motor ya. Mbak pake baju apa?”
Kata Haryanto.
“Iya pak nanti saya menuju parkiran motor, (*padahal saya belum tau parkiran motor itu sebelah mana) saya pake baju biru, jilbab motif warna ungu pak ”
Saya berjalan cepat, mungkin sudah kebiasaan juga jalan cepat. Pernah diprotes ibu saya, “jalan tuh biasa aja jangan cepet-cepet! Kan di Indonesia.” Haha..
Pertama kali tiba di Jepang, kepala saya pusing liat orang jalan terburu-buru, ada juga yang lari-lari. Ya Allah.. mas mbak.. slow aja slow..  Haha..
Tapi terbiasa dengan keadaan begitu, terutama di tempat kerja, saya pun jadi ikutan cepet jalannya.

Haryanto telpon lagi.
“Mbak dimana? Sini mbak ke depan pintu masuk motor itu..”
“Iya pak.. ini saya menuju situ (*padahal sya masih cari-cari pintu masuk.”
“Mbak yang pake jilbab pink baju biru ya?”
“Bukan pak saya jilbab ungu bunga bunga..”
Depan saya ada seorang lelaki dengan jaket bertulis go-jek melambai-lambaikan tangannya ke kamera.. *eeh ke arah saya.
Sepertinya itu dia Haryanto. Mungkin di mata beliau jilbab saya warna pink.. ahh ada benarnya juga, ada pink-pinknya kok. Hehe

“Maap pak nunggu lama ya..”
“Ngga papa mbak.. ke manggarai ya. Mau pulang kemana sih mbak?” Tanyanya, mungkin karena liat ransel saya lumayan berisi.
“Sya mau ke rumah temen pak..”
Haryanto diam membisu, saya juga diam seribu bahasa.

Jakarta dan kemacetan itu seakan sudah menyatu. Jalan raya Kota metropolitan ini sesak dengan sepeda motor  dan mobil dengan driver beraneka ragam. Ada yang tak sabaran, sampe-sampe mijit klakson berkali-kali. Ada yang jago salip sana salip sini tapi tanpa memikirkan kendaraan sebelahnya, yang penting gue jalan. Ada yang sabar dengan kemacetan juga ada kok. Nah Haryanto termasuk yang mana? Salip salip jago dia.. jarang nglakson juga sya perhatiin. Tapi lumayan bikin saya deg deg an.. takut kesenggol mobil/sepeda motor sebelah. Rasanya saya mau nyemangatin Haryanto, “ganbatte pak ganbatte! Lawan kemacetan dengan tertib!”

Haryanto mengantarkan saya ke St.manggarai. Di sanalah saya dan Mba Ivi ketemu, untuk yang pertama kalinya. Setelah menunggu beberapa menit, akhirnya kita ketemu. Dan pergi menuju rumah mba Ivi dengan memggunakan comuter line ke St.Lenteng agung…

Bersambung…….

Perjalanan pulang-KA Kertajaya
2 Juni 2016

Diposkan pada Tulisan bebas

Jika kalian tidak menemukan aku di surga, maka tanyakanlah tentang aku kepada Allah

1380271_467667526687371_1776751322_n

Sungguh beruntung jika masih ada yang mengingatkan, menerima, dan memaafkan kita ketika dengan atau tanpa sengaja kita berbuat khilaf.

Sungguh bahagia jika yang ditanyakan mereka bukan hanya kabar jasmani, melainkan pula kabar keimanan kita.

Sungguh menyenangkan jika masih ada yang mengajak kita beribadah, menuntut ilmu serta merangkul kita dalam ketaatan. 

Sungguh menakjubkan ketika kita memiliki sahabat yang selalu mendoakan kebaikan untuk kita dalam diam,dalam sujudnya. 

Sungguh tak ada duanya ketika kita memiliki sahabat yang kelak bisa memberi syafaat di akhirat. 

————–

Dari Abu Said al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, dalam hadis yang panjang, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang syafaat di hari kiamat,

Setelah orang-orang mukmin itu dibebaskan dari neraka, demi Allah, Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh kalian begitu gigih dalam memohon kepada Allah untuk memperjuangkan hak untuk saudara-saudaranya yang berada di dalam neraka pada hari kiamat. Mereka memohon: Wahai Tuhan kami, mereka itu (yang tinggal di neraka) pernah berpuasa bersama kami, shalat, dan juga haji.

Dijawab: ”Keluarkan (dari neraka) orang-orang yang kalian kenal.” Hingga wajah mereka diharamkan untuk dibakar oleh api neraka.

Para mukminin inipun mengeluarkan banyak saudaranya yang telah dibakar di neraka, ada yang dibakar sampai betisnya dan ada yang sampai lututnya.

Kemudian orang mukmin itu lapor kepada Allah, ”Ya Tuhan kami, orang yang Engkau perintahkan untuk dientaskan dari neraka, sudah tidak tersisa.”

Allah berfirman, ”Kembali lagi, keluarkanlah yang masih memiliki iman seberat dinar.”

Maka dikeluarkanlah orang mukmin banyak sekali yang disiksa di neraka. Kemudian mereka melapor, ”Wahai Tuhan kami, kami tidak meninggalkan seorangpun orang yang Engkau perintahkan untuk dientas…” (HR. Muslim no. 183).

Rezeki bukan hanya melulu soal uang atau harta keduniaan lainnya. Memiliki sahabat yang selalu mengingatkan kita kepada Allah, menyebut nama kita di hadapan Allah, membantu kita istiqomah di dalam lingkaran cinta-Nya, adalah Rezeki yang tak ternilai harganya.

Islam dengan segala kesempurnaannya, mengatur tentang pergaulan yang sesuai dengan ajaran-Nya. Imam Hasan al-Bashri menasehatkan, ”Perbanyaklah berteman dengan orang-orang yang beriman. Karena mereka memiliki syafaat pada hari kiamat.” Iya, kita dianjurkan untuk memperbanyak teman-teman yang salih, karena (Insya Allah) mereka bukan hanya membawa kebaikan di dunia namun juga kekal hingga akhirat.

Terakhir, mari kita simak pesan sarat makna dan cinta dari Imam Ibnul Jauzi untuk teman-temannya, ”Jika kalian tidak menemukan aku di surga, maka tanyakanlah tentang aku kepada Allah. Ucapkan: ’Wahai Tuhan kami, hambaMu fulan, dulu dia pernah mengingatkan kami untuk mengingat Engkau.”

Sahabatku, Jika kalian tidak menemukan aku di surga, maka tanyakanlah tentang aku kepada Allah…. 🙂

Diposkan pada Tulisan bebas

WANITA

Mari kita bicara perihal wanita. Tapi tunggu dulu, saya tidak akan membahas sifat-sifat maupun “kode” terselubung dari para wanita loh ya, itu mah nanti saja deh bahasnya, saya harus ngepoin  wanita-wanita yang bergelut di bidang perkodean dulu. 😀
Baiklah, bahasannya mungkin akan terkesan sedikit seriusan.. (Wanita juga butuh keseriusan #Loh ) Hmm..

Dulu, kedudukan wanita sangatlah rendah. Melahirkan bayi wanita merupakan aib, hal yang memalukan, dan sangat tidak diharapkan oleh bangsa Arab Jahiliyah.
Mereka akan marah, merasa hina, dan menganggap kabar lahirnya bayi perempuan di tengah keluarga mereka adalah suatu keburukan. Maka, tak jarang dengan teganya mereka mengubur hidup-hidup bayi-bayi perempuan yang tak berdosa itu. Sungguh wanita sangat dipandang rendah, pada waktu itu.

Perlakuan terhadap wanita yang tidak manusiawi tersebut bukan hanya terjadi di belahan bumi bangsa Arab Jahiliyah saja. Namun juga di berbagai belahan bumi lainnya.
Salah satu contohnya adalah bagaimana perlakuan masyarakat Yunani kuno terhadap kaum wanita pada jaman itu. Socrates, seorang ahli filsafat besar dari Yunani (selain Platio dan Aristoteles) mengibaratkan tentang perlakuan bangsa Yunani Kuno terhadap wanita, “Keberadaan wanita adalah faktor terbesar dan sumber berbagai krisis serta dekadensi moral. Wanita laksana pohon beracun, luarnya memikat tetapi ketika burung-burung memakannya, matilah seketika.”  Ya, dengan kata lain, mereka menganggap bahwa wanita adalah sumber dari berbagai kerusakan, termasuk moral.

Tapi,

Diskriminasi tanpa henti kemudian perlahan teratasi ketika Islam mulai datang. Islam menjunjung tinggi martabat seorang wanita, Islam memuliakan wanita, Islam melindungi wanita. Bahkan dalam Al Quran, ada salah satu surat “An Nisa” yang berarti perempuan. Ada lagi surat “Maryam”, yang merupakan nama salah satu wanita mulia yang dijamin masuk surga oleh Allah Subhanu Wata’ala. Islam mengajarkan bahwa wanita harus diperlakukan dengan seadil-adilnya.

Apa jadinya dunia ini tanpa wanita?

Wanita yang merupakan salah satu unsur terpenting dalam peradaban.

Bahkan menurut penelitian, kecerdasan seorang ibu berpengaruh pula pada kecerdasan anaknya. Jadi, peran wanita sangatlah penting dalam terbentuknya generasi berikutnya. Banyak lelaki hebat, karena ada wanita di belakangnya yang jauh lebih hebat (Ibu/Istri). dan banyak wanita hebat, karena di belakangnya ada lelaki-lelaki yang memuliakan mereka.

Wanita, kita sepatutnya bangga menjadi wanita. Kita harus bersyukur. Menjaga sikap, menjaga hati, meningkatkan ilmu pengetahuan, memperluas wawasan, belajar hal apapun, tak lelah memperbaiki diri, menshalihah-kan diri, bukankah yang demikian itu adalah wujud rasa syukur kita menjadi wanita? 🙂

 

Diposkan pada All About Japanese, Bahasa Jepang, Kaigofukushishi, Keperawatan, Tulisan bebas

Serba Serbi Ujian dan Kegalauannya

Ternyata saya tidak sendiri! Yeay.. banyak dari teman-teman seangkatan terdiagnosa mengidap  kegalauan akut pasca Ujian kompetensi caregiver (perawat lansia) atau biasa disebut ujian Negara tanggal 24 januari 2016 kemarin. Dan sepertinya berpotensial menjadi galau kronis sampai tiba saatnya pengumuman di akhir maret nanti. *Jika galau berlanjut, hubungi dokter!

Sekilas tentang uji kompetensi/Ujian Negara Jepang

Ujian kompetensi untuk sertifikasi yang terdiri dari 120 soal tersebut, tidak hanya diikuti oleh caregiver asing yang sebelum lulus ujian, statusnya masih menjadi pemagang saja. Seluruh caregiver Jepang yang belum mendapat sertifikat pun mengikutinya, mulai dari yang berusia masih muda sampai yang lewat dari kata belia. Serius loh, tahun lalu saja yang berusia 61 tahun keatas, tingkat kelulusannya mencapai 25%, keren ya semangatnya. Nah, mbah-mbah kita di rumah masih pada minat ngga coba ikutan beginian? 😀

Baik warga asing maupun orang Jepangnya sendiri, semua  mengerjakan jenis soal yang sama. Tidak ada tuh toleransi jenis soal berbahasa Indonesia, jawa, sunda, btak, madura, ngapak, yang dikhususkan untuk para peserta dari Indonesia. Hanya saja khusus untuk warga asing, waktu pengerjaan soal sedikit lebih panjang. Jaman senior angkatan pertama dulu, soal ujian maupun waktu disamaratakan dengan orang Jepang juga,mungkin hal tersebut berasa kelawahan bagi kita yang pas lahir ngga langsung bisa bilang “Arigatou gozaimasu” (Terimakasih) ke bidan atau dokter kandungan yang membantu persalinan. Karena faktor tersebut, para senior yang baik hati mengusulkan kepada pemerintah Jepang agar mendapat perpanjangan waktu pengerjaan soal ujian khusus bagi warga asing, dan mencantumkan furigana diatas deretan huruf kanji yang bentuknya kadang ngajak ribut itu. Tau sendiri, bhasa Jepang termasuk kedalam bahasa tersulit di dunia. Belajar bahasa Jepang bukan hanya sekedar menghapalkan kosakata lalu bicara, bukan. Belajar bahasa Jepang, berarti harus mau berlelah-lelah berlatih menulis, membaca, dan mencerna arti huruf-huruf hiragana, katakana, dan kanji. Dan kanji yang paling banyak jumlah dan rumit penulisannya dibandingkan hiragana maupun katakana, kalau dibandinginnya dengan memahami wanita mungkin kanji belum seberapa, mungkin yaa…  (Naaahh.. ini urusan para laki… peace :D )

Masa sih kanji sulit? Well, tidak semua orang (mungkin) merasa kesulitan menulis, membaca ataupun menterjemahkannya. Penjelasan gampangnya begini, misal kita tau arti (dalam bahasa Indoneisa)  dari kosakata dalam bahasa Jepang jika ditulis dengan huruf hiragana maupun katakana, tapi ketika ditulis dengan huruf kanji, kita malah bertanya-tanya.. “Ini apa ya dibacanya…. Artinya apa yaa..”. Yang paling parah, kalau ditulis pake hiragana ngga mudeng, pake kanji apalagi! Ambyar byar… kalau kata orang Jawa. Etapi ya, Orang Jepangnya sendiri pun mengakui, ada saat dimana mereka juga tidak bisa membaca huruf kanji maupun menuliskannya loh. Hehe..

Untuk warga asing, Ujian kompetensi ini dilakukan setelah 3 tahun memiliki pengalaman kerja di fasilitas kesehatan lansia. Jadi selama tiga tahun masa magang, kita juga belajar untuk persiapan ujian tersebut (walau pada kenyataannya, belajarnya pas deket-deket ujian doang 😀 ). Bagi yang lulus ujian kompetensi ini, mereka akan diangkat menjadi karyawan tetap dan bisa bekerja di Jepang dalam batas waktu yang tidak ditentukan. Tentu saja, pendapatanpun disetarakan dengan karyawan Jepang lainnya. Tidak jarang, para senior yang sudah memiliki sertifikat caregiver, mereka mengajak keuarganya tinggal di Jepang. Atau banyak juga dari teman-teman yang cinlok (itu loh bahasa gaul jaman baheula… cinta lokasi), memutuskan untuk menikah dan membangun keluarga kecil di negeri sakura ini, indah ya.. apalagi pas foto keluarga dengan backround bunga sakura 😀 (bahas begini, kaum jomblo mulai kembang kempis).

Lalu bagiamana yang tidak lulus? Beberapa tempat kerja mengijinkan untuk mengikuti ujian kompetensi di tahun berikutnya, mereka memberi kesempatan satu tahun lagi. Namun ada juga yang hanya memberikan satu kali kesempatan saja. Dengan kata lain, bagi yang belum beruntung di ujian pertama, yaa harus pulang. Terserah mau pulang ke orangtua atau ke rumah mertua.

Nilai kelulusan uji kompetensi setiap tahunnya berubah-ubah. Kadang standart nilai kelulusannya tinggi hingga mencapai 82, tapi 2 tahun terakhir turun menjadi 68. Entahlah tahun ini berapa… yang jelas rasanya saya seperti menjadi korban PHP. Udara jernih di Jepang, mendadak  berasa kena polusi kendaraan dari knalpot yang asapnya kayak wedus gembel kalau mendengar teman-teman bahas masalah ujian dan segala hal yang berkaitan dengannya. Apa perlu saya menulis di selembar kertas, “Please jangan bahas ujian!” dengan spidol merah dibold, lalu ditempelkan di setiap sudut sejauh mata memandang?. Akhir-akhir ini kalau ditanya tentang ujian, rasanya pertanyaan tentang ujian lebih horor daripada ditanya kapan nikah!

Bagi yang memutuskan untuk pulang ke Indonesia tercinta, tentunya ada  keinginan untuk  pulang dengan membawa sertifikat caregiver, right? Entah akan berguna atau tidak nantinya di Tanah Air (yaa..  kali aja berguna untuk daftar kerja,atau daftar ke KUA gitu! #Abaikan). Tapi kalaupun selembar kertas ‘pengakuan’ itu belum bisa diperoleh, bukan berarti tidak kompeten/ bodoh loh gaess… saya sih percaya bahwa semua orang itu terlahir pandai, kebiasaanlah yang menentukan bisa tidaknya untuk memeliharanya. Setuju? Sudahlah setuju saja…. #YeeMaksa!