Diposkan pada All About Japanese, Bahasa Jepang, Kaigofukushishi, Keperawatan

Tempat Tinggal di Jepang

 

Setelah sebelumnya kita membahas tentang program Careworker dan Nurse ( Sekilas Tentang Program Nurse ke Jepang dan Sekilas Tentang Careworker di Jepang ) sekarang saya akan sharing mengenai tempat tinggal para kandidat Nurse/Careworker nantinya di Jepang.

Setiap fasilitas tempat tinggal yang disediakan Rumah sakit maupun Panti lansia bermacam-macam, ada yang menyediakan asrama, apartement, atau rumah kontrakan yang bisa dihuni oleh 3 atau 4 orang. Harga sewanya berbeda-beda, dan yang paling murah biasanya asrama.

Saya sendiri selama bekerja, tinggal di asrama putri milik Rumah sakit. Panti lansia tempat saya bekerja letakanya bersebalahan dengan Rumah sakit dan masih satu institusi. Asrama yang terdiri dari 4 lantai dengan jumlah  13 kamar setiap lantainya ini khusus diperuntukan bagi mereka yang bekerja di Rumah sakit atau Panti lansia, baik perawat—dokter—ahli gizi—maupun profesi lainnya.

Terkadang mahasiswa yang sedang praktek di Rumah sakit maupun panti lansia pun menyewa asrama untuk sementara. Biaya sewa perbulannya langsung ditarik dari gaji bulanan sebesar 8000 yen. Biaya ini tergolong cukup murah dengan fasilitas ruang asrama yang lumayan luas dan terisi perabotan di dalamnya.

Pertama kali datang ke asrama, di dalamnya  sudah tersedia lemari es, microwave, AC, meja belajar, rak buku, lemari untuk pakaian, bed lengkap dengan selimut, kotatsu (penghangat kaki untuk musim dingin) dll. Untuk kamar mandi dan dapur, terdapat di dalam. Untuk mencuci pakaian, setiap lantai disediakan 3 buah mesin cuci lengkap dengan mesin pengeringnya.

Tetapi tidak semua asrama juga menyediakan fasilitas seperti ini. beberapa kawan saya, perabotan asramanya harus beli sendiri. Lalu ada juga yang menempati apartemen, tentu saja saja biayanya jauh lebih mahal bahkan 2 atau 3 kali lpat biaya asrama. Tapi biasanya satu apartemen ditempati oleh 2 atau 3orang jika kamarnya luas. Harga sewa apartemen juga bermacam-macam tergantung kota, seberapa dekat dengan stasiun kereta, luasnya apartemen dll. Harga sewa termurah  berkisar mulai dari 30.000 yen, itupun untuk kamar single (one room). Untuk yang disediakan tempat tiggal berupa rumah kontrakan, disi 3-4  orang dengan biaya sewa hampir sama dengan apartemen.

Untuk mengetahui tempat tinggal kita selama bekerja nantinya dimana, kita bisa melihat di surat kontrak kerja. Pihak Rumah Sakit atau panti lansia akan menerangkan mengenai fasilitas-fasilitas yang tersedia untuk kita, termasuk tempat tinggal.

 

Iklan
Diposkan pada All About Japanese, Bahasa Jepang, Kaigofukushishi, Keperawatan

Sekilas Tentang Program Nurse ke Jepang

ilustrasi-perawat-periksa-tangan-tekanan-darah_20150611_141222

Program EPA lainnya selain careworker adalah nurse. Seperti halnya careworker, bagi yang ingin mengikuti program nurse, harus mereka yang berlatar belakang pendidikan keperawatan baik Diploma 3, Sarjana keperawatan, maupun yang sudah menempuh pendidakan profesi Ners. Berbeda dengan careworker, untuk yang ingin mendaftar sebagai nurse yang nantinya akan ditempatkan di Rumah sakit, mereka wajib memiliki pengalaman kerja minimal 2 tahun setelah kelulusan atau telah lulus S1 keperawatan + Ners dan memiliki pengalaman kerja minimal 1 tahun. Dengan kata lain, profesi ners yang ditempuh selama 1 tahun tersebut sudah bisa dijadikan sebagai syarat pengelaman kerja.

Di Jepang sendiri, nurse atau dalam bahasa Jepang disebut Kangoshi, masih menjadi salah satu profesi yang menjanjikan dari segi kesejahteraan ekonomi, tentunya bagi yang sudah lulus ujian negara perawat. Ujian perawat ini diadakan setiap tahun, biasanya di bulan februari. Beda halnya dengan ujian careworker yang bisa diikuti ketika sudah ada pengalaman kerja lapangan minimal 3 tahun. Perawat dari Indonesia pun demikian, mereka setiap tahunnya mengikuti ujian negara perawat selama kontrak kerja 3 tahun untuk mendapatkan lisensi level nasional atau Registrasi Nurse (RN). Jika dalam waktu 3 tahun atau 3 kali ujian belum berhasil mengantongi “Registrasi Nurse”, bisa memperpajang kontrak satu tahun lagi sesuai kebijakan dan kesepakatan pihak Rumah sakit dengan pekerja,  jadi total kontrak 4 tahun. Perpanjangan kontrak 1 tahun lagi bagi mereka yang belum lulus  juga berlaku untuk program careworker.

Akan tetapi, tigkat kelulusan ujian perawat level nasional ini masih rendah bagi perawat Indonesia khususnya. Karena memang menurut hampir semua teman-teman sejawat mengatakan soal-soalnya itu njlimet, alias sulit. Jangankan bagi perawat Indonesia, bagi perawat Jepangnya pun dirasa kesulitan ketika menghadapi soal-soal ujian negara tersebut.

Oleh sebab inilah, perawat Indonesia yang di Jepang diberikan kesempatan untuk mengikuti Ujian asisten perawat atau dalam bahasa Jepangnya disebut Junkanggo (ujian level tingkat provinsi). Soal-soal ujian ini menurut teman-teman sejawat kita, lebih mudah daripada ujian negara kangoshi. Jika lulus ujian Junkanggo, menurut informasi dari teman sejawat kita, perawat Indonesia mendapatkan lisensi tingkat provinsi dan bisa menambah kontrak kerja selama 4 tahun lagi, jadi total keseluruhannya 7 tahun. Dalam jangka waktu tersebut, mereka diharapkan untuk lulus ujian level nasioanl dan mengantongi gelar Registrasi Nurse atau mendapatkan lisensi tigkat nasional di Jepang.

Untuk menjadi Junkanggo atau asisten perawat, orang Jepangnya sendiri harus menempuh pendidikan formal untuk asistan perawat selama 1 tahun. Kalau di Indonesia, mungkin setara dengan SPK (Sekolah Kejuruan Perawat).  Tugasnya bagaimana? Secara garis besar, tugas seorang asisten perawat adalah melaksanakan tindakan keperawatan sesuai dengan perintah perawat yang telah memiliki lisensi tingkat nasional. Mereka tidak bisa semaunya memberikan asuhan keperawatan tanpa ijin atau perintah dari perawat.

Nah, lalu bagaimana dengan perawat Indonesia yang belum memiliki lisensi sebagai asisten perawat maupun lisensi perawat nasional? mereka belum bisa melakukan tindakan keperawatan seperti perawat Jepang. Tindakan yang bisa dilakukan antara lain adalah memberikan kebutuhan nutrisi pasien secara oral, mobilisasi, kebutuhan eliminasi urin dan fekal, merawat personal hygiene : menjaga kebersihan mulut dan gigi, badan, rambut, kuku dll, mencuci peralatan medis, dan lain sebagianya. Disini skill keperawatan belum terpakai. Setelah lulus ujian asisten perawat, baru bisa melakukan tindakan keperawatan, namun masih dibawah perintah perawat.  Sedangkan jika telah lulus ujian perawat tingkat nasional, maka kedudukan, tugas, hak, serta tanggung jawabnya disetarakan dengan perawat Jepang pada umumnya dan bisa bekerja di Jepang sampai batas waktu yang tidak ditentukan, keculai batas usia pensiun.

Jika sudah mengantongi Registrasi Nurse lalu kembali ke Indonesia, Insya Allah akan sangat bermanfaat sekali. Akan banyak peluang untuk turut andil mempertahankan maupun memajukan pelayanan-pelayanan Rumah sakit di Indonesia bagi yang ingin terus melanjutkan karir di bidang keperawatan. Karena tidak sedikit, teman-teman sejawat yang kembali ke Indonesia, mereka banting setir ke profesi yang menggunakan skill bahasa Jepang. Seperti misalnya : menjadi penerjemah bahasa Jepang-Indonesia, bekerja di perusahaan Jepang yang berada di Indonesia, staf pengajar bahasa Jepang, wirausaha, dan masih banyak lainnya.

So, bagaimana teman-teman? Apakah kalian berminat mengikuti program ini? terus pantau infonya di website resmi BNP2TKI yaa… ( www.bnp2tki.go.id )

Semoga sukses!