Diposkan pada Tulisan bebas

Surat Kecil Untuk Anakku…

image

Nak, kelak… ibu yang membutuhkan uluran tanganmu, pelukan lembutmu, perhatianmu, dan kehadiranmu…

Ibu bahagia bisa melihatmu lahir dengan selamat, tumbuh dengan sehat…

Nak, kelak… jangan tinggalkan ibu sendiri di panti lansia, ibu akan sangat kesepian…

Ibu tau nak, saat kau dewasa nanti, kesibukanmu akan bertambah, tetapi… ingatlah selalu pada ibu..

Kabari ibu, bahkan tentang hal kecil yang kau lalui sekalipun.. ibu akan sangat senang…

Nak, kelak ketika ibu menua.. mungkin ibu akan terlihat menyebalkan, ibu mungkin bertingkah kekanakan.. sabarlah nak.. seperti sabarnya ibu menemani masa kanak-kanakmu dulu..

Nak, barangkali nanti ibu terkena demensia… susah mengingat, susah memahami, atau melontarkan pertanyaan yang sama berulang kali padamu, maklumi  ya nak…

Seperti kemakluman ibu saat kau bertanya banyak hal tentang apapun yang kau dengar dan kau temui saat kecil dahulu.. ibu bahagia melihatmu tumbuh menjadi anak yang aktif…

Nak, esok nanti, terserah kau ingin menjadi apa..
Dokter, pilot, arsitektur, bahkan presiden.. jadilah orang yang bermanfaat untuk sesama, yamg adil dalam bertindak, yang beramal dengan ikhlas, dan jangan sekali-kali tinggalkan kewajibamu pada-Nya..

Menjadi apapun kelak, harapan ibu hanya satu…
Jadilah seorang anak yang bisa membuka jalan ibu dan  ayahmu masuk surga…

————

Diposkan pada Tulisan bebas

Cerita Ringan Seputar ‘Jekardah’

image

Perjalanan kali ini bener-bener ‘Nano Nano’ banget, Ruaaamee Rasanya! Ceritanya, hari pertama di bulan juni ini, saya mengunjungi Jekardah (Baca : Jakarta). Saya di hubungi pihak klinik yang berlokasi di Pondok Indah, Jakarta selatan untuk melakukan Interview. Saya langsung menghubungi teman-teman, barangkali ada yang tinggal di sekitar sana, saya numpang nginep. Tadinya mau cari penginapan umum saja, cuma semalam. Tapi, ini jekardaaahhh brroh! Plango plongo clingak clingkuk… bisa berabe! Aku mah apa atuh   orang ndeso yang gatau seluk beluk jekardah 😦

Alhamdulillah, seorang kawan yang saat ini berdomisili di Jepang membantu saya dari seberang sana. Beliau asli Jakarta, dan kebetulan tempat tinggalnya tidak begitu jauh dari klinik tempat saya interview nanti. Saya dihubungkan dengan adik perempuannya yang kebetulan seumuran dengan saya, cuma beda 2 bulan sih. Dia lahir 19 maret, saya lahir 19 januari (menurut info dari ibundanya yang super ramah). Tempat tinggal oke, next gimana caranya ke Jekardah?

Naik bus. Ya ampun agak trauma sebenernya mau naik bus, kalo inget cerita Almh nenek. Dulu pas saya kecil sopir bus pernah saya lempar pake jeruk gara-gara ngga menstop busnya pas saya ngrengek minta turun dan pengen beralih ke becak. Naik becak dari Jakarta ke Indramayu?? Ya namanya juga anak kecil bang. Terus, pas praktek  ke Bandung dulu, kami rombongan naik bus. Tengah jalan, perut saya mual dan akhirnya muntah-muntah campur pusing, kalo tidak salah hitung, 9 kali saya muntah. 1 bus heboh, saya dipijitin.. diolesin minyak goreng ..(*ehh mnyak kayu pu*ih) sama temen-temen. Makasih buanyak ya plens, mau ngurusin saya waktu itu T_T
Terakhir, ngeri banget kalo liat bus di pantura ngebut-ngebutan, salip-salipan berasa lagi di sirkuet Bus GP (*bukan moto GP). Ampun dije…
Mempertimbangkan hal-hal demikian, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan jasa kereta api.

Stasiun kereta Api di kota saya cuma ada satu, ditemouh sekitar 40 menit dari rumah dengan motor. Stasiunya deket pasar, dengan jalan yang masih alami tak beraspal. Jadi kalo hujan, becek semua. Becek tapi masih banyak ojek kok. Denger info dari temen, pesan tiket bisa lewat Indomart (pesan online), wiihh asik dong ngga perlu ke stasiun apalagi cuaca lagi mendung dan gerimis.. *btw saya baru tau sistem ini,norak ya! Haha. Adiknya kawan saya yang di Jepang, ngebantu saya nyari info tiket kereta dari web KAI. Alhamdulillah masih ada kursi, dan saya langsung cuss ke indomart terdekat. Karena pertama kalinya pesen tiket via online, saya minta mbak kasir untuk membantu. Setelah nunggu loading lumayan lama, alhamdulillah koneksinya  eror katanya. Pergi deh ke indomart lainnya, jaraknya lumayan jauh lagi, tapi no problem! Sesampainya di indomart ke-2, saya sudah bisa pesen tiket online sendiri loh.. *bangga 😀 Alhamdulillah disini juga eror koneksinya.

Waktu sudah menunjuk pukul 4 sore, tidak ada cara lain selain pesan langsung ke stasiun KA.  Mendung, gerimis, dan rasa was was pulang kemalaman. Waktu di Jepang, saya merasa aman aman saja pulang malam, tapi di sini.. hmm.. kemren-kemaren baru saja ada berita perampok/begal 3 orang ketangkep dan babak belur, konon kabarnya 1 meningal. Sebelumnya ada juga ibu temen saya yang siang-siang perhiasan kalungnya dijambret, setengah dibawa begal setengahnya lagi masih nyantol di leher. Berbagi itu indah… *eehh maap  bu.

Dengan sepeda motor, bismillah.. cabut ke stasiun. Sepanjang jalan raya sih diaspal, tapi banyak lubang dan nyisa air hujan. Kadang ada mobil yang melaju kenceng, dan airnya nyiprat ke arah saya. Mungkin ini teguran biar saya buruan mandi kali yakk… -_-!

Oke, ceritanya saya lupa lupa inget lokasi stasiun KA-nya. 4 tahun yang lalu pernah sih sekali ke sana, itu juga rame-rame. Kalo bebarengan, ngikuttt aja.. ngga merhatiin jalan yang penting ada temen yang tau. 😀 setelah tanya-tanya, akhirya ketemu juga. Saya langsung ke bagian loket penjualan tiket.

“Ada yang bisa saya bantu mba?” Tanya mba loket (sebut saja mba loket, karena saya belum sempet kenalan)
“Saya mau beli tiket buat perjalanan besok mba.”
“Kalo untuk besok sudah tidak bisa mba, tutup jam 16:00, diatas itu tidak bisa pesan lagi. Coba mba ke indomart, bisa pesan online di sana.”
“Jaringannya eror mba, saya sudah ke indomart 2 kali.”
“Normal kok mba.. coba ke alfa mart!”
“Alfamart bisa toh mbak?” Tau gitu di alfa deket rumah saja T_T
“Coba ke alfamart deket polsek sana mba..”
“Baik mba terimaksih..”

Polsek. Saya jadi inget dulu pernah berurusan dengan polsek situ ketika saya nyari data tentang kekerasan dalam rumah tangga untuk bahan tugas akhir. Jadi, jalannya lumayan inget lah.. 😀
Di Alfa mart, tidak bisa pesan sendiri, jadi pesannya melalui kasir. Ceritanya saya ngantri nih, eehh ada bapak-bapak nyerobot antrean. Duh pak.. dikira saya makhluk halus, ngga keliatan. Sudahlah.. lupakan. Yang penting, saya sudah dapat tiketnya. Alhamdulillah.. tenang.

…………..

Kereta JAKA TINGKIR? Ada loh kereta yang namanya ngingetin drama laga indonesia tempo doeloe. Hehe
Saya harus menunggu kereta 2 jam sebelum keberangkatan. Disini harus melakukan boarding pass dlu. Gerbanng ngga dibuka sebelum kereta tujuan datang, jadi penumpang maupun pengantar nunggu di luar gerbang. Nggatau kalo mau masuk dluan bisa apa ngga, bisa kayaknya kalo ijin sama pak satpam penjaga gerbangnya.

Indramayu-Jakarta kurang lebih ditempuh dalam waktu 2,5 jam. Lumayan deh ngga jauh-jauh amat. Jadwal tiba di stasiun pasar senen Jakarta sekitar pukul 19:22 WIB dari jadwal keberangkatan pukul 16:44 WIB.

Pesan ibu, “hati-hati, kalo ada yang ngajak kemana mana sama orang yang ngga dikenal, jangan mau. Banyak hipnotis, copet, tasnya taroh di depan.”

Bismillah… go to Jekardah!

Waktu menunjukan pukul 19:22, seharusnya sudah sampai stasiun pasar senen kalo liat jadwal. Tapi ternyata baru berhenti di stasiun jatinegara. Saya mulai cemas, jangan-jangam salah kereta, buktinya ngga sesuai jadwal. Duh piye iki… akhirnya saya menghubungi adik teman saya, namanya mba Ivi. Memastikan kerwta yang saya naiki ini benar atau salah.
“Mba baru sampe jatinegara nih, habis ini senen ya? Tapi kok jam 19:22 baru sampe jatinegara?” Dalam hati masih khawatir salah kereta.
“Iya, satu stasiun kagi kok mbak sudah deket, namanya juga indonesia, jam segini sih masih ontime hitungannya *sambil masang emot ketawa”

Aaaa.. Alhamdulillah bener keretanya. Mba Ivi nanti memesankan Go-jek untuk jemput saya di St.Pasar senen.  Waw go-jek… pertama kalinya nih. Go-jeknya pesan lewat online, kita tinggal download di playstore, bikin akun dengan masukin email,nama,no hp, dan passwordnya juga. *saya diajarin mba Ivi juga.. 😀

“Mba, nanti yang jemput namanya Haryanto. Saya sudah ngasih nomor telp mbak.”

Namanya Haryanto.. entahlah gimana orangnya. Saya memastikan juga sama mba Ivi, go-jek aman kan mba? Insya Allah aman.. kata mba Ivi. Tolong maklumi, newbie. Haha

Hape berdering..
“Mbak dimana, saya tunggu di parkiran motor ya. Mbak pake baju apa?”
Kata Haryanto.
“Iya pak nanti saya menuju parkiran motor, (*padahal saya belum tau parkiran motor itu sebelah mana) saya pake baju biru, jilbab motif warna ungu pak ”
Saya berjalan cepat, mungkin sudah kebiasaan juga jalan cepat. Pernah diprotes ibu saya, “jalan tuh biasa aja jangan cepet-cepet! Kan di Indonesia.” Haha..
Pertama kali tiba di Jepang, kepala saya pusing liat orang jalan terburu-buru, ada juga yang lari-lari. Ya Allah.. mas mbak.. slow aja slow..  Haha..
Tapi terbiasa dengan keadaan begitu, terutama di tempat kerja, saya pun jadi ikutan cepet jalannya.

Haryanto telpon lagi.
“Mbak dimana? Sini mbak ke depan pintu masuk motor itu..”
“Iya pak.. ini saya menuju situ (*padahal sya masih cari-cari pintu masuk.”
“Mbak yang pake jilbab pink baju biru ya?”
“Bukan pak saya jilbab ungu bunga bunga..”
Depan saya ada seorang lelaki dengan jaket bertulis go-jek melambai-lambaikan tangannya ke kamera.. *eeh ke arah saya.
Sepertinya itu dia Haryanto. Mungkin di mata beliau jilbab saya warna pink.. ahh ada benarnya juga, ada pink-pinknya kok. Hehe

“Maap pak nunggu lama ya..”
“Ngga papa mbak.. ke manggarai ya. Mau pulang kemana sih mbak?” Tanyanya, mungkin karena liat ransel saya lumayan berisi.
“Sya mau ke rumah temen pak..”
Haryanto diam membisu, saya juga diam seribu bahasa.

Jakarta dan kemacetan itu seakan sudah menyatu. Jalan raya Kota metropolitan ini sesak dengan sepeda motor  dan mobil dengan driver beraneka ragam. Ada yang tak sabaran, sampe-sampe mijit klakson berkali-kali. Ada yang jago salip sana salip sini tapi tanpa memikirkan kendaraan sebelahnya, yang penting gue jalan. Ada yang sabar dengan kemacetan juga ada kok. Nah Haryanto termasuk yang mana? Salip salip jago dia.. jarang nglakson juga sya perhatiin. Tapi lumayan bikin saya deg deg an.. takut kesenggol mobil/sepeda motor sebelah. Rasanya saya mau nyemangatin Haryanto, “ganbatte pak ganbatte! Lawan kemacetan dengan tertib!”

Haryanto mengantarkan saya ke St.manggarai. Di sanalah saya dan Mba Ivi ketemu, untuk yang pertama kalinya. Setelah menunggu beberapa menit, akhirnya kita ketemu. Dan pergi menuju rumah mba Ivi dengan memggunakan comuter line ke St.Lenteng agung…

Bersambung…….

Perjalanan pulang-KA Kertajaya
2 Juni 2016